Thursday, December 13, 2012

ATAI Meraung Kerana Cokman

Kenangan Atai bersama Arwah Cokmannya.

Sampai saat ini Atai masih tidak dapat melupakan peristiwa sedih dan pilu kerana dia tidak dapat menatap Cokman (Sudirman). Pakciknya yang paling disayanginya di hari terakhir Cokman menghembuskan nafas terakhir... kembali ke Rahmatullah, meninggalkan dunia yang fana ini.

Alkisah, pada hari kematian Sudir, Sabtu, 22 Februari 1992, Atai bertolak dari Kuantan, Pahang ke Kuala Lumpur. Tiba di rumah di Lorong Taban 1, Bangsar pada jam 4.30 petang. Hairan...? Tiada sesiapa pun di rumah itu. Kosong dan sunyi sepi... hairan sungguh ke mana perginya semua orang?

Atai terus naik ke tingkat atas untuk melihat Cokmannya. Cokman pun tak ada? Katilnya kosong tanpa tilam.

"Mungkin Cokman dah dibawa ke hospital," berkata-kata hati Atai yang sama sekali tidak menyangka Cokmannya sudah dijemput Malaikat Maut meninggalkan dunia ini buat selama-lamanya.

Atai terus menelefon ibu saudaranya Makcik Timah, isteri pakciknya, Doktor Roslan (abang Sudirman) di Johor Bahru. Makcik Timah memberitahu, Cokman telah meninggal dunia pada pukul 4 pagi.

Hancur luluh Atai mendengarnya dan lemah longlai seluruh tubuhnya. Dia menangis dan meraung... bergema satu rumah raungannya... "Cokman, sampai hati tinggalkan Atai". Dia terus menangis sepuas-puasnya.

Sejenak... setelah puas menangis melepaskan perasaan sedih pilu dan terperanjat yang amat sangat, Atai bergegas keluar untuk pergi ke Temerloh, Pahang. Di sana di tanah tumpah darahnya jenazah Sudir disemadikan.

Baru saja Atai berjalan nak keluar dari Lorong Taban 1 ke Jalan Bangsar, dengan kuasa Tuhan, tiba-tiba terserempak dengan Peter, pekerja Cokman. Peter terkejut melihat Atai sendirian dan bersedih.

Peter Joseph (paling kanan) yang membantu Atai meneruskan perjalanannya ke Temerloh.

Peter terus menghantar Atai ke perhentian teksi di Pudu Raya. Tapi kata pemandu teksi, dia terpaksa menunggu tiga orang lagi penumpang, barulah boleh bertolak ke Temerloh.

Kata Peter, tak mengapa! Atai boleh sewa satu teksi sekali. Bayarannya RM60 kata pemandunya.

Tapi kata Atai, dia hanya ada RM30 sahaja. Kata Peter, tak mengapa, dia boleh tambahkan RM30 lagi. Atai boleh bertolak sekarang.

Entah macam mana, selepas tol, ada pulak sekatan jalan raya, pihak JPJ sedang membuat pemeriksaan. Tiba-tiba kata si pemandu teksi, dia tak dapat menghantar Atai ke Temerloh. Tapi dengan kuasa Allah jua, bila hampir tiba giliran pada teksi yang Atai tumpang, tiba-tiba pemeriksaan itu diberhentikan.

Syukur Alhamdulillah... kerana Cokman, segala-galanya dilalui dengan mudah, ada-ada saja pertolongan yang datang di saat akhir.

Atai begitu kesal teringatkan peristiwa pagi tadi sewaktu dalam perjalanan menaiki bas dari Kuantan ke Kuala Lumpur. Bas tersebut singgah berhenti di Temerloh. Penumpang-penumpang termasuk Atai semuanya turun untuk minum dan makan tengah hari.

Kalaulah Atai tau jenazah Cokman sudah berada di Temerloh pada ketika itu, tidaklah Atai panik begini. Agaknya memang sudah ditakdirkan... tak mahu dijumpakan Atai dengan Cokman di saat-saat akhir jenazah Cokman nak dikebumikan.

Pusara Allahyarham Sudirman yang sunyi dan hening.

Atai tiba di Temerloh betul-betul pada waktu senja di saat-saat semua ahli keluarga di rumah dan orang-orang kampung sedang bersedia nak menunaikan solat Maghrib berjemaah dan bertahlil untuk arwah Cokman.

Tapi Atai ketika itu sudah lemah longlai dan tidak bermaya lagi.

Menurut Datin Rudiah (emak Atai, kakak Sudir), dia menghubungi Atai di Kuantan sejak pagi lagi. "Saya telefon banyak kali di asramanya tapi tak berjawab, susah betul nak dapat, terus saya hantar telegram suruh Atai balik ke Temerloh terus.

"Memang sudah ditakdirkan, Atai tak dapat menatap wajah Cokmannya buat kali terakhir.

"Selalunya dia balik KL hari Jumaat malam, tak kiralah pukul berapa dia sampai, pukul satu pagi, pukul dua pagi, dia mesti balik. Tapi kali ini pulak dia balik hari Sabtu, oleh kerana sibuk nak menghadapi peperiksaan," ujar Datin Rudiah.

BAM yang sering menziarahi Sudir ketika dia sakit dulu, memang kerap juga dapat bertemu dengan Atai. Kata emaknya, Atai ni memangnya tunggu aje hari cuti, cuti hujung minggu ke, cuti umum ke, dia mesti balik ke Bangsar kerana nak menjenguk Cokmannya.

Atai terlalu risau sejak Cokmannya terlantar sakit. Dia selalu telefon dan berpesan: "Emak mesti jaga Cokman betul-betul tau!"

BAM perhatikan, Atai yang baru sampai ke rumahnya di Bangsar, KL (dari Kuantan) memang dah tengah malam. Masuk aje rumah, terus masuk ke bilik Cokmannya. Wajahnya sedih macam nak menangis melihat Cokmannya yang terus membisu, dan hanya sekali-sekala terbatuk-batuk. Atai pun membisu juga, tanya sepatah, jawab sepatah.

Atai pada ketika itu berusia 18 tahun, sedang menuntut di Maktab Rendah Sains MARA, Kuantan, Pahang Darul Makmur.

Tapi pada suatu malam itu, bila BAM nak melangkah pulang, Atai mendekati BAM, lantas berkata: "Auntie BAM tau tak, tulisan Auntie BAM selalu membuat Atai 'tension' di Kuantan. Kadang-kadang rasa macam nak terbang balik jam tu jugak nak tengok Cokman.

"Auntie BAM janganlah tulis yang sedih-sedih pasal Cokman," rayunya dengan suara perlahan.

"BAM memujuknya sambil berkata; "Apa yang tersurat itulah perasaan Auntie BAM. Sepanjang Cokman sakit, Auntie rasa sedih... risau dan bimbang!"

Hancur luluhnya hati ini menerima hakikat bahawa nama Sudir sudah tercatat "Allahyarham Sudirman". Begitu cepat Sudir menjadi Arwah.

20 tahun - dua dekad sudah berlalu. Abadi dalam kenangan.

Petikan: Majalah hiburan URTV keluaran 15-31 Disember 2012, "Abadi Dalam Kenangan" catatan Bahyah Mahmood (BAM).

video