Sunday, May 27, 2012

P.Ramlee Biduan Saya

 (Mengenang 39 Tahun Pemergian P.Ramlee)

Pertama kali saya lihat orangnya ialah sewaktu umur saya sembilan tahun. Itu pun antara nampak dan tidak nampak. Penonton berduyun-duyun ramainya. Masing-masing menjingkit kaki, dan memanjat apa saja yang membolehkan mereka melihat Seniman Agung itu beraksi di atas pentas. Saya terlompat-lompat di belakang pentas untuk melihatnya. Sekali saya melompat, sekali itulah saya dapat melihat 'hero' masyarakat itu. Akhirnya saya mengalah, dan hanya berpuas hati dengan mendengar suara orangnya sahaja, sementara mata saya memandang penonton-penonton sekeliling pentas yang sudah tidak menghiraukan sama ada mereka ketinggalan bas lewat malam atau tidak.

Malam itu, ramai orang terhibur. Saya terpegun bagaimana seorang insan boleh mengawal, menyentuh dan mencuit perasaan orang ramai yang beribu-ribu itu. Sesungguhnya dia milik ramai.

Memang ramai pengikut Allahyarham P.Ramlee di kampung saya. Semasa masih anak-anak, filem-filemnya bagaikan satu hadiah untuk seluruh masyarakat Temerloh, Pahang. Panggung Semantan yang bagai nak roboh itu akan menjadi sesak dengan penghuni kampung-kampung berdekatan. Mereka berasak-asak membeli tiket. Ada yang tarik baju. Ada yang panjat dinding. Ada yang bertumbuk. Ada yang pengsan. Ini semua perkara biasa bagi kami. Lebih-lebih lagi apabila filem P.Ramlee sedang ditayangkan.

Saya masih ingat suara sayunya menyanyikan lagu Nasib Si Miskin, Berkorban Apa Saja, Tidurlah Permaisuri, Jeritan Batinku dan berpuluh-puluh lagi. Ia mengingatkan saya akan keluarga saya sewaktu saya masih kecil. Kami selalu berkelompok mendengar radiogram besar yang berat setengah ton. Saya juga teringatkan kepingan-kepingan rekod yang setebal capati. Kalau jatuh boleh terbelah empat. Dan saya juga masih ingat bagaimana berharganya rekod-rekod P.Ramlee kepada keluarga kami. Kerana itulah lagu-lagunya amat menyentuh saya sedalam-dalamnya. Dan sehingga hari ini, lagu-lagunya masih segar dalam ingatan saya.

Pada zaman kegemilangannya, ramai anak-anak muda di kampung saya yang terikut-ikut dengan caranya berpakaian, bergaya dan menyanyi. Remos P.Ramlee, Misai P.Ramlee, Senyuman P.Ramlee. Sehingga jerawat pun, jerawat P.Ramlee. Yang cuba menyanyi ala P.Ramlee, usah dikira lagi, berlori-lori ramainya.

Dan P.Ramlee terus menghibur dalam pergolakan masa. Selera bertukar ganti. Artis-artis baru datang dan pergi. Angkatan Pop Yeh-Yeh menular. Satu 'revolusi' selera muncul seperti air bah yang melimpahi tebing sungainya. Dan terdapat sebahagian masyarakat mula memandang sepi terhadap P.Ramlee. Namun dia tidak pernah mengalah. Hingga ke akhir hayatnya. Kerana dia seniman tulen.

Pada pagi 29 Mei tahun 1973 itu, saya sedang bersiap-siap di dalam asrama untuk ke sekolah. Berita pemergiannya mencengkam saya dan penuntut-penuntut yang meminatinya. Tiba-tiba saya rasa seolah-olah sesuatu yang perlu telah hilang. Kosong. Lengang. Seperti kilat saya teringat emak saya, ayah saya, abang-abang dan kakak-kakak saya, radiogram buruk kami, rekod-rekod lama kami dan rumah papan yang usang tempat saya dilahirkan. P.Ramlee sudah tidak ada lagi. Tapi seperti juga ingatan saya terhadap kehidupan kami sewaktu saya kecil, ingatan terhadap P.Ramlee akan terus kekal abadi kerana P.Ramlee sebahagian besar dari kehidupan kami.

Sepanjang hayat saya hanya menerima apa yang dicurahkannya seperti juga saya menerima sumbangan dari seniman-seniman lain. Keagungan sumbangannya hanyalah benar-benar saya rasakan setelah dia sudah tiada lagi. Dan ramai lagi yang berperasaan seperti saya. Kini yang tinggal hanya sanjungan dan pujaan yang tidak akan luput.

Sememangnya, kalau kita menabur jasa dengan ikhlas tanpa meminta dibalas dan disanjung, keagungan jasa itu dengan sendirinya akan menerbitkan penghargaan yang tinggi di kalangan orang ramai. Tidak payahlah kita mendabik dada untuk dihargai. Ia akan datang dengan sendiri. Tetapi sayangnya, ini kerap berlaku hanyalah apabila orang yang berjasa itu sudah tiada lagi. Begitu lumrah alam.

Petikan: Dari Dalam Sudirman muka 15.

Allahyarham Tan Sri P.Ramlee
(22 Mac 1929 - 29 Mei 1973)

Tuesday, May 15, 2012

Mengenang Jasa Guru Kita

Sudir sewaktu zaman persekolahannya di Sekolah Menengah Kebangsaan 
Jalan Bahagia, Temerloh

Sedang saya membelek-belek satu robot mainan, saya terdengar seseorang membisikkan nama saya. Bisikannya antara dengar dan tidak dengar. Perlahan-lahan saya menoleh ke belakang.

"Encik T.T.L" teriak saya spontan sambil tersentak dengan wajah yang berada di hadapan saya.

"Wah.... ingatan kamu kuat ye? Kamu masih ingat nama saya," ujar guru saya sambil menoleh ke arah isteri dan anak-anaknya yang seramai tiga orang. Wajah guru saya menguntum senyum seribu kebanggaan. Dan saya pasti beliau memang tidak menyangka bahawa saya masih ingat akan nama penuhnya.

"Sudah tentu Encik T.T.L, guru sayakan?" Saya cuba mendamaikan hingar keseronokkan kami bertemu kembali.

"Tapi itu sudah lama. Saya dah pun mempunyai anak. Tiga orang. Yang tua dua belas tahun umurnya," Encik T.T.L memperkenalkan saya kepada keluarganya.

Saya mengamat-amati anak sulungnya. Dia masih belum lahir sewaktu saya menjadi murid bapanya, kini dah pun 12 tahun usianya! Begitu pantas masa berlalu!

Sudir sewaktu menyertai Talentime di sekolahnya

"Hampir saya terlupa, ini isteri saya," saya memperkenalkan isteri saya yang ada di sebelah saya.

"Beli mainan untuk anak-anak?" Encik T.T.L bertanya dengan penuh keyakinan.

"Oh tidak. Beli untuk hadiah hari jadi anak rakan. Kami masih lagi berbulan madu," ujar saya. Berderai kami ketawa dan terus berbual dengan lebih mesra di dalam kedai yang ditimbuni berbagai-bagai jenis dan ragam permainan.

Sememangnya, kebelakangan ini saya sering terserempak dengan bekas guru-guru saya. Dan tempat-tempat pertemuan itu pelik-pelik belaka: di medan selera, di gerai, di dalam kedai mainan, seperti sekarang ini. Tetapi yang anehnya setiap kali apabila kami berbicara, cara pertuturan kami tetap seperti dahulu. Tidak banyak berubah. Segala kemesraan yang terjalin di antara guru dan kelas terimbas kembali di dalam benak saya. Dan saya terasa bagaikan masih lagi menjadi murid mereka. Dan perasaan ini sungguh menyenangkan.

Saya masih ingat pesan Cik E.C.P., semasa saya di dalam tingkatan tiga. "Kamu semua bila dah belajar tinggi-tinggi, kamu jumpa cikgu jangan buat tak kenal. Cikgu tahulah diri kamu tu dah lebih pandai daripada cikgu sendiri." Dan sehingga hari ini pesanan itu tersemat di kalbu saya.

Oleh sebab isteri saya dan saya telah kesuntukan waktu saya terus meminta izin untuk berlalu.

"Encik T.T.L, saya amat gembira bertemu cikgu. Lebih daripada itu saya amat berterima kasih atas segala tunjuk ajar cikgu kepada saya semasa saya menjadi murid cikgu."

"Dan lagipun, saya menyambung, saya masih ingat dulu, sewaktu murid-murid sedang menghabiskan waktu di dalam makmal sains, saya leka menyanyi-nyanyi sendirian di dalam kelas. Saya tersentak dan berhenti menyanyi apabila saya sedari cikgu sudah lama berada di hadapan kelas. Tetapi cikgu meminta saya supaya jangan berhenti dan terus menyanyi. Cikgu kata cikgu suka mendengarnya."

"Dan saya tidak berhenti menyanyi sampai hari ini," saya bersenda. Berderai kami ketawa.

"Terima kasih sekali lagi." Saya mengucapkan salam dan terus berlalu bersama isteri saya.

Perasaan saya sungguh lapang. Terasa lega segala sebak di dada.

"Dia itu, guru kamu tahun bila?" isteri saya bertanya.

"Tingkatan satu," kata saya.

"Lamanya dah. Kenapa teruk sangat kamu berterima kasih?" isteri saya bertanya lagi.

"Guru...... tak kira pada peringkat mana, tetap guru kita. Sedikit sebanyak hidup kita telah dicorakkannya. Dan terima kasih saya, adalah kerana saya rasa beliau telah melakukan kerjanya dengan amat baik sekali. Walaupun tak sebanyak mana," ujar saya.

Kami berlalu dari kedai, mencebet permainan yang telah kami beli. Isteri saya memegang tangan saya erat-erat. Saya tahu dia bersetuju dengan pendapat saya.

Petikan: Dari Dalam Sudirman muka 75.

Monday, May 14, 2012

Harian Metro: Kempen terbesar Sudirman


BAGI peminat bekas penghibur nombor satu Asia, Datuk Sudirman Arshad, lokasi Jalan Chow Kit, Kuala Lumpur meninggalkan kenangan manis yang terus terpahat dalam ingatan sampai bila-bila.

Merujuk pada tarikh 15 April 1986, beliau berjaya menarik perhatian 100,000 penonton hadir menyaksikan konsert percuma di situ. Persembahan itu bukan saja menjadi pencapaian peribadi penyanyi kelahiran Temerloh, Pahang ini tetapi namanya turut dicatat dalam Malaysia Book of Records.

Paling bermakna, penghibur kesayangan ramai ini pernah dinobatkan Penghibur Terbaik Asia pada majlis anugerah Asian Popular Music Awards di Royal Albert Hall, London pada 1989.

Selepas dua dekad pemergiannya, sumbangan seni Sudirman terus dikenang ramai peminat. Setiap tahun, acara seperti bacaan tahlil dan doa selamat sentiasa diadakan oleh keluarga Allahyarham.

Namun, pengisian agenda kali ini agak berbeza apabila stesen satelit Astro mengambil inisiatif menganjurkan kempen Aku SUDIRMAN selama sebulan yang bermula 11 Mei lalu.

Majlis Pelancaran Kempen Aku Sudirman

Apa yang paling menarik untuk dikongsi bersama peminat masa kini adalah usaha stesen ini mahu mengadakan Konsert Kenangan Sudirman secara percuma di lokasi sama iaitu Jalan Chow Kit.

Naib Presiden, Bahagian Perniagaan Melayu Astro, Khairul Anwar Salleh berkata, pada awalnya, hasrat penganjur sudah tentu mahu memilih lokasi nostalgia Sudirman bersama peminat diadakan semula.

Namun, ia bukan perkara mudah untuk dilaksanakan jika melihat senario ketika ini sebagai antara jalan utama di ibu kota dan menjadi tumpuan pelbagai jenis perniagaan.

Katanya, persembahan ini akan diadakan tetapi memilih lokasi Stadium Bola Sepak Cheras pada 3 Jun ini. Ia dijangka disertai lebih 20 artis popular tanah air seperti Datuk Siti Nurhaliza, Ziana Zain, Rahim Maarof, Jaclyn Victor, Alyah, Misha Omar, Azlan and The Typewriter, Hujan, pelawak Osbon bersama bintang Akademi Fantasia - Hafiz, Adira dan Hazama.

“Konsert ini menjadi persembahan penghargaan pada Sudirman menyaksikan gabungan artis senior dan baru. Acara ini menjadi kemuncak kempen yang menjemput orang ramai pelbagai lapisan masyarakat hadir sama berhibur.

“Dalam pada itu, Astro juga bekerjasama dengan syarikat rakaman Warner Music Malaysia menerbitkan album interpretasi lagu-lagu Sudirman yang dinyanyikan artis generasi muda seperti AwanBand, The Kebayas, XPDC Junior, Hujan, Altimet, DJ Fuzz dan Taxi,” katanya pada sidang media selepas pelancaran acara berkenaan yang diadakan di Kuala Lumpur baru-baru ini.



Turut hadir, Ketua Pegawai Operasi Astro, Henry Tan; Pengurus Program Sinar FM, Rostam Said; Pengarang Hiburan Harian Metro, Roslen Fadzil dan Ketua Pengarang Kumpulan The Star, Datuk Seri Wong Chun Wai.

Mengenai penerbitan album dikenali Aku SUDIRMAN - Satu Interpretasi, ia memberi matlamat menarik perhatian generasi muda mengenali dan meminati lagu Sudirman.

Pengarah Urusan Warner Music Malaysia, Darren Choy, berkata susunan lagu yang dinyanyikan bergantung pada artis itu sendiri sama ada mahu membuat susunan lagu semula. Dia berpandangan, penerbitan album ini menjadi langkah terbaik dalam tarik perhatian generasi muda.

Merancakkan acara kempen ini yang disokong Sinar FM sebagai stesen radio rasmi bersama Era FM manakala Harian Metro menjadi rakan media, filem baru Hoore! Hoore! arahan Saw Teong Hin akan menemui penonton di pawagam bermula 24 Mei ini.

Filem terbitan Astro Shaw Sdn Bhd bersama Real Films Sdn Bhd ini menjadi agenda kempen ini. Dibintangi Akim, Kilafairy, Nurfarah Nazirah, Harun Salim Bachik, Adibah Noor, Fauziah Nawi dan Aznil Nawawi, filem ini turut memainkan semula lagu Sudirman seperti Bercanda Di Pasiran Pantai, Basikal Tua, Salam Terakhir, Merisik Khabar, Milik Siapakah Gadis Ini dan lagu baru, Idola nyanyian Azlan The Typewriter.

Pengurus Besar Astro Shaw, Gayatri Su-Lin Pillai, berkata pihaknya positif terhadap sambutan dan jangkaan penonton yang akan diterima nanti.

“Kami sentiasa mahu tampilkan sesuatu yang berbeza dan filem ini menarik dengan membawa genre muzikal.


“Apa yang diharapkan agar filem ini membantu menarik perhatian penonton muda datang menonton,” katanya.

Bersama penganjuran konsert, penerbitan album baru dan tayangan filem, Astro juga menggunakan platform saluran Astro Ria, Prima, Awani dan Hitz TV menyiarkan pelbagai program mengenai Sudirman seperti Di Sebalik Pembikinan filem Hoore! Hoore!, Trek Selebriti, Cerita Artis Malaysia dan dokumentari.


 

Saturday, May 12, 2012

Harian Metro: Sebulan Ingati Sudirman



KUALA LUMPUR: Sumbangan seni penghibur nombor satu Asia, Datuk Sudirman Arshad selama lebih dua dekad terus dihargai menerusi penganjuran kempen Aku Sudirman.

Kempen ini berlangsung selama sebulan bermula 11 Mei lalu sehingga 11 Jun ini. Ia dianjurkan Astro Holdings Sdn Bhd dengan sokongan Sinar FM sebagai stesen radio rasmi bersama Era FM dan Harian Metro selaku rakan media.

Naib Presiden, Bahagian Perniagaan Melayu Astro, Khairul Anwar Salleh atau Khai berkata, pengisian atur cara kempen itu merangkumi pelbagai aktiviti seperti tayangan filem, program TV, album muzik, klip video dan peraduan.

“Filem baru, Hoore! Hoore! arahan Saw Teong Hin akan membuka lembaran kempen ini apabila ia ditayangkan di pawagam pada 24 Mei ini.

“Astro memainkan tanggungjawab besar menghiburkan penonton dengan kandungan hiburan bermutu dan menerusi kempen ini diharap dapat menyuntik semangat legenda yang mengharumkan nama negara pada jiwa anak muda generasi masa kini,” katanya pada majlis pelancaran kempen berkenaan di sini semalam.


Khai berkata, pemilihan Sudirman diraikan dalam kempen itu dibuat selepas kejayaan kempen Di Mana Kan Ku Cari Ganti mengenang Seniman Agung, Tan Sri P Ramlee yang dianjurkan pada 2010.


“Astro menerusi saluran Astro Ria, Prima, Awani dan Hitz TV akan menayangkan program mengenai Sudirman seperti Di Sebalik Pembikinan Hoore! Hoore!, Trek Selebriti Sudirman, Cerita Artis Malaysia, Konsert Hoore Hoore Aznil, tayangan filem Kami, Out and About dan dokumentari.

“Konsert Kenangan Sudirman akan diadakan secara percuma di Stadium Bola Sepak Cheras pada 3 Jun ini.

“Penerbitan album interpretasi lagu-lagu Sudirman juga akan diterbitkan dengan kerjasama Warner Music Malaysia yang dijangka berada di pasaran pada penghujung bulan ini,” katanya.

Dalam memeriahkan atur cara kempen, Sinar FM akan memainkan lagu Sudirman selama 24 jam pada 25 Mei ini.

Pada acara pelancaran itu, hadir sama Ketua Pegawai Operasi Astro, Henry Tan dan Pengurus Besar Astro Shaw, Gayatri Su-lin Pillai.




Thursday, May 3, 2012

Sobrie, Mazuin, Shidee, Ella & Sudir Macam Adik-Beradik

Sudir, Ella, Shidee, Mazuin & Syed Sobrie

Memang susah nak mengumpulkan artis-artis pada waktu yang sama, kerana masing-masing banyak urusan, karier dan peribadi. Waktu si anu tu melalak di pentas, si anu ini sedang berembun, dan si anu lagi seorang itu sedang shooting. Jadi huru-haralah diari kawan-kawan BAM di meja URTV, Fatimah, Norbaya dan Nazeri. Beginilah yang dialami selalu, tapi kami tak pernah serik-serik. Malah anggap sebagai cabaran!

Namun artis tak boleh disalahkan, kerana mereka mencari rezeki melalui profesion mereka. Masing-masing tentulah ada kapal sendiri.

Sebab itu dalam ramai-ramai artis yang BAM jemput hanya empat artis sahaja yang hadir. Puteri Ema seorang itu sibuk dengan "Mawar Merah" yang ketika itu tengah shooting di Subang Airport. Janji nak datang juga, apakan daya tak sempat!

Sheila sibuk dengan shownya, Ogy pula sibuk terbang sana sini. Sekejap Indonesia, sekejap Singapura, sekejap Malaysia, sekejap senyap tak dengar khabar berita. Amat sukar untuk menemuinya.

Nassier Wahab pun sibuk berfilem. Ketika itu berada di Kuala Terengganu menghadapi pengambaran filem "Sepi Itu Indah". Shah Rezza pula dah berlepas ke Kota Bharu buat show sempena menyambut Hari Keputeraan Sultan Kelantan.

Maka empat artis yang hadir di Studio URTV hari itu ialah Syed Sobrie, Shidee, Mazuin dan Ella tanpa The Boys. Dan mereka berkeriau apabila masuk seorang demi seorang ke dalam studio dan nampak member sedang bergambar, cuba teka?

Ya! Superstar kita SUDIRMAN!

Sudirman yang sedang berposing untuk jurugambar kelihatan tersenyum-senyum melihat kawan-kawan artis yang muncul, seorang demi seorang BAM masih ingat, dulu pernah Sudir menyuarakan hasratnya untuk bertemu artis yang baru muncul. Kerana itu BAM tidak memberitahunya terlebih awal lagi, surprise kononnya!

Dan dalam pada itu pula, Ella dan Mazuin pernah menyuarakan keinginan mereka untuk bergambar dengan Sudir. Begitu juga dengan Shidee dan Sobrie. Maklumlah selalunya artis TOP macam Sudir itu, ada yang tidak suka bergambar lepak bersama orang-orang baru. Lebih-lebih lagi jika senantiasa sibuk seperti Sudir, tentu dia lebih senang bergambar sendirian sahaja.

Tapi Sudir artis macam padi. Makin berisi makin tunduk. Macam resmi orang kampung lumrahnya! Kerana itulah mudah bagi BAM menjemput dia sama-sama berlepak bergambar dengan adik-adik showbisnesnya ini.

Mereka ketawa bersalam-salaman macam anak-anak kucing yang baru pandai bergurau. Lalu BAM meminta mereka berposing macam gambar dalam poster ini.

Ibu Mazuin yang sentiasa turut sama di dalam pergerakan Mazuin di bidang seni ini, hanya memerhatikan sahaja kemesraan dan eratnya tali perhubungan artis-artis muda ini.

Sudir, Ella & Shidee

Sudir pegang Ella dan Shidee, Shidee pegang Ella, Ella pegang Sudir, Sobrie pegang Mazuin dan Shidee. Mazuin pegang Shidee. Pendek kata macam adik-beradiklah! Seronok BAM tengok gelagat mereka. Hilai tawa berderai kerana mereka sendiri merasa lucu, geli-geli hati untuk berposing begitu, tapi seronok juga, lain dari yang lain.

Bukan Mazuin sahaja ditemani ibunya, Ella pun datang dengan rombongannya. Seperti juga Sudir dengan pembantu-pembantunya. Cuma Syed Sobrie nampaknya datang sendirian.

Ternyata masing-masing macam dah kerap berjumpa. Walaupun BAM tau, antara mereka, ada yang belum pernah bersua muka.

Kasihan Shidee, dia bercerita mengenai keretanya dikebas orang beberapa hari lalu. Hal itu telahpun dilaporkan kepada Polis. Begitu keresahan Shidee, sampai tertinggal songkok untuk pakaian kebangsaannya. Tetapi semangatnya tetap kuat.

Sedang seronok mereka bergambar, BAM nampak Sudir masuk ke bilik persalinan berkali-kali. Rupa-rupanya Sudir mencubit mi goreng dalam bungkusan. Katanya "Nak jemput orang lain malu, tak senonoh makan cubit-cubit begini. Tapi tak ada cara lain."

Kesian Sudir... rupa-rupanya sepanjang fotografi seharian itu dia kelaparan. Makan mi goreng pulak tu. Hish.... Sudir ni memang tak kisah sangat dengan makan, sebab itulah badannya kurus kering.

Syed Sobrie, Sudir & Shidee

Tapi BAM faham sangat cara hidup seseorang artis yang terpaksa berkejar dengan waktu ke sana ke mari, lalu BAM taruh mi goreng itu dalam pinggan dan cakap "Sudir, cakap kalau tak selesa, atau kalau ada apa-apa masalah jangan berdiam diri bersusah-susah seorang diri."

"Kak Bahyah ni bukan bini pun berleter bukan main banyak," katanya ketawa.

Sudir memang pandai berjenaka menyerikan suasana. Kata Shidee "Shidee kagum Sudir tak sombong, Sudir boleh 'act' kalau dia hendak. Adatlah kalau sudah sampai status seperti dia. Tapi dia tak act pun!"

BAM tersentak mendengar pengakuan Shidee itu, sebab Sudir pun pernah bercerita pada BAM yang Shidee itu baik orangnya, pandai berbahasa dan kata Sudir lagi, rasa-rasanya Insyaallah, Shidee tidak akan lupa diri.

Seronok BAM tengok artis berlima ini. Lebih-lebih lagi mereka tidak ada urusan macam Ogy, Nassier, Sheila, Emma dan Rezza.

Sedang BAM seronok mengelamun sendirian, tiba-tiba Syed Sobrie kata dia harus minta diri kerana dia menyanyi di kelab tempat kerjanya pada malam itu. Terkejut BAM dari lamunan... BAM ucapkan terima kasih kepada Sobrie, yang orangnya memang BAM tahu, tidak suka bergambar terlalu intim dengan mana-mana artis wanita sejak dia berkahwin, tetapi mungkin kerana saudara-saudara artis yang lain, macam adik-beradik, Sobrie tidak keberatan juga. Tambahan lagi Sudirman ada, maka Sobrie dengan rela hati bergambar istimewa untuk peminat-peminat URTV.

Tiba-tiba, rombongan Ella mengingatkan Ella tentang waktu. Ella ada show malam itu dan terpaksa pergi. Ella bergegas pergi selepas bergambar mesra dengan Sudir. Dan kemudian Mazuin pula minta diri. Juga ada urusan pada malam itu. Shidee pun rupanya ada show malam itu, dan bergegas pergi.

Sudirman ya, penghibur kesayangan ramai yang tidak henti-henti dipukul badai, tetapi tetap gagah dan kukuh bagai besi waja, rupa-rupanya terpaksa terbang ke Sabah dan Sarawak selama dua minggu pada pukul 9 malam itu. Dan dia cuma ada dua jam sahaja lagi, untuk bersiap-siap ke airport. Sudir pun pergi dengan pembantu-pembantunya dengan beg-beg besar yang berisi pakaiannya.

Terima kasih wahai artis-artis kesayangan semua; Sudirman, Syed Sobrie, Shidee, Mazuin dan Ella.

Oleh: Bahyah Mahmood
Foto: S. Agil & Hayat Sueet


Sudir Yang Selalu Bertukar Fesyen


Peminat-peminat semuanya bertanya: "Mengapa Sudirman kurus sangat?"

Apa jawapan Sudirman? Apakah Sudir panik! Lantaran dalam keadaan kekosongan dan kesunyian membendung diri, tiba-tiba dirinya menjadi tumpuan. Tentunya dia benar-benar gelisah!

"Saya seorang yang penyedih dan sentimental," kata Sudir, bercakap dari hati ke hati. "Saya begitu cepat perasa dengan keadaan dan kejadian yang berlaku di sekitar hidup saya. Apalagi kejadian sedih.

"Secara langsung ianya mengganggu kesihatan saya dan tanpa saya sedari saya sudah jadi begini kurus," katanya ketawa...

"Mungkin itu faktor utama mengapa badan saya ini kurus. Namun banyak sebab lain menyebabkan badan saya susut sehingga mendapat simpati dari para peminat. Terima kasih atas perhatian saudara semua!" Kata Sudir dengan nada sayu.


Semua golongan masyarakat mengakui dan kagum setiap kali Sudir muncul di pentas. Rata-rata para peminat puas dan kagum dengan kelincahan Sudir. Apalagi dengan Band Glue dan penarinya Girls. Apa kesannya pada diri Sudir sendiri?

"Saya bekerja kuat untuk itu. Saya masih belum puas dan masih banyak kekurangan lagi. Bagi mengekalkan pandangan peminat terhadap show saya, saya sentiasa bertungkus-lumus bagi memastikan setiap show saya berjaya. Sebab ini juga badan saya jadi susut!" Katanya lagi.

Sudir menghargai pandangan berat para peminat terhadap kesihatannya. Dia benar-benar terharu! Kalau sudah ternyata dirinya disayangi, mengapa tidak dia berusaha kuat untuk menyenangi hati semua pihak.


"Kini saya berusaha menambah berat badan. Alhamdulillah, sekarang dah berat sikit. Dari 92 lbs kini 97 lbs iaitu bertambah 5 lbs. Bestkan?" Tanya dia gembira.

Berat badan Sudir pada mulanya 118 lbs dan kemudian menurun hingga 92 lbs dan sejak beberapa bulan yang lalu berat badannya tidak pernah mencecah ke angka 100 lbs.

Apakah makanan yang biasa Sudir makan?

"Tak kisah sangat! Bayangkan saja, balik dari latihan badan letih-letih. Nak keluar tak pandai bawa kereta. Jadi, makan apa saja yang ada dalam peti sejuk tu. Ada ketikanya sedih betul bila dalam peti sejuk tak ada apa-apa. Terpaksalah makan mee Maggi!" Katanya tergelak.

Mungkin juga stail rambut terbaru Sudir ini menjadikan wajah Sudir bertambah kecil dan cengkung?

"Mungkin juga. Pada mulanya tak berniat untuk menukar stail rambut ni, tapi disebabkan kejadian pada suatu malam maka saya mengekalkan fesyen ini.

"Saat itu saya muncul dalam satu majlis makan malam di sebuah hotel di KL ni, sekelompok peminat yang terdiri dari gadis-gadis menjerit ke arah saya. Kata mereka "We like it!". Sedangkan rambut saya masa itu memang kusut masai dan saya perasan bila menoleh di cermin. Jadi, saya fikir "Why not!" Katanya ketawa.

Sudir juga mengakui memang dia sudah lama mencari stail rambut yang tidak payah berdandan. Adalah sesuatu yang menyusahkan dirinya setiap kali naik ke pentas setiap kali itu juga dia terpaksa bersikat. Jadi Sudir menganggap inilah fesyen rambut yang paling sesuai.

Bagi para peminat yang tidak berpeluang menonton Konsert Anak Desa Bersama Sudirman di UKM, Bangi pada 2hb Mac lalu, jangan kecewa. Pihak EMI telah membuat rakaman langsung dan kini album yang mengandungi 30 buah lagu-lagu Melayu kini berada di pasaran.

Oleh: Norbaya Musa
Foto: S. Agil



Wednesday, May 2, 2012

Kenapa Sudirman Kurus?


Bila saja Sudirman muncul dalam rancangan Band 4-5 RMIK Isnin lalu, maka ramailah peminatnya menelefon, semuanya bertanya: Kenapa Sudir kurus? Boleh tanya tak, Abang Sudir kurus kerana apa?

Pendek kata bertalu-talu pertanyaan pasal badan Sudir yang kurus itu.

Kesian Sudir..... jangan pula nanti ada yang menyangka yang bukan-bukan tentang dia. Maklumlah zaman sekarang ini, bila orang kurus aje, tak ada lain mesti disangka hisap dadah! Gila takkanlah Sudirman sebodoh itu?

Apa yang BAM tau, Sudir kurus sebenarnya ada tiga sebab: Pertama, sungguh berat tekanan jiwanya selepas bercerai dengan "Kay". Kedua, Sudir meradang dia tak dapat makan sedap dan sempurna kerana sakit gigi. Dan ketiga, kerana terlampau banyak kerja, tiap hari bekerja dan berlatih untuk setiap shownya, untuk meningkatkan mutu persembahan shownya.

Sudir sentiasa bekerja kuat sehingga melupakan makan dan minum. Makan minumnya tak menentu! Kerana itu badannya semakin kurus. Dan untuk memberi tenaga kepada tubuh badannya, apa yang BAM tau, kebiasaannya, beberapa jam sebelum show, Sudir akan menelan beberapa butir telur ayam mentah! Pendek kata bilik Sudirman penuh dengan telur ayam.

BAM - Semakin hari semakin tembam!




Sudirman Bukan Penghibur Sambil Lewa


Memang cerewet! Betul-betul cerewet! Kalau sekadar mahu ambil gambar Sudirman sambil lewa sahaja, baiklah batalkan saja rancangan itu. Sebab Sudir bukanlah orangnya yang bekerja seperti itu.

Sewaktu membuat persiapan untuk mengambil gambar ini, Sudir begitu sibuk menentukan tempat duduk setiap orang. Berbagai faktor yang difikirkan. Dari segi warna bajulah, pendek rendah seseoranglah, entah macam-macam lagi.

"Yang berbaju gelap tak boleh duduk sebelah yang berbaju gelap juga, nanti gambar tak cantik!  Dan yang tinggi jangan berdiri di sebelah orang yang terlalu pendek, nanti gambar jadi lucu! Begitulah teori Sudir sewaktu bergambar beramai-ramai ini.

Sudirman bersama Giggles, Glue dan Girls

Memanglah pada dasarnya, sikap Sudir itu nampak cerewet. Tetapi bagi orang-orang yang faham tentang sudut fotografi, perkara itu memang harus difikirkan demi untuk kebaikan mutu gambar. Dan Sudir pun nampaknya telah maklum tentang perkara ini.

Sikap Sudir yang cerewet itu, memang telah difahami betul oleh orang-orang yang selalu mengiringi pertunjukkannya: Giggles, Glue dan Girls. Malah mereka menganggap Sudir bukanlah seorang yang cerewet, tapi teliti. Dan mereka sukakan kerja Sudir kerana ketelitiannya. Memanglah penat sedikit tetapi hasilnya lumayan!

Memang ada di antara penganjur pertunjukkan pentas menggaru kepala untuk mengundang Sudir kerana memikirkan bayaran untuk Sudir dan kumpulannya. Malah ada yang terus terang mengakui bayaran untuk Sudir lebih mahal dari bayaran untuk Angela Brown dari Amerika.


Begitupun masing-masing tidak dapat menafikan betapa pertunjukkan Sudirman tidak pernah mengecewakan. Malah lebih berkesan! Puas! Dan lebih menggembirakan bukan saja untuk masyarakat tempatan tetapi juga untuk penonton berbagai golongan.

Hal ini jelas terbukti sewaktu Sudir membuat pertunjukkan di Paddock, Hotel Hilton, Kuala Lumpur. Penontonnya bukan saja terdiri dari bangsa Melayu, tetapi juga bangsa Cina, India, Inggeris, Jepun dan Filipina.

Dari wajah-wajah setiap penonton, jelas menunjukkan mereka memang puas hati dan merasa bergembira dengan persembahan Sudir bersama Glue, Girls dan Giggles.

Cerita lama...