Sunday, October 28, 2012

Sudirman di Hawaii

Sudir bersama pembantunya Petejoe & pengurusnya Mr. Dunn di Hawaii.

Bagaikan hikayat seribu satu malam, BAM mengisahkan (imbas kembali) perihal kehebatan seorang penghibur ternama - Sudirman Haji Arshad (Allahyarham) semasa hayatnya dulu.

Apatah lagi selepas menjulang award Asian Music Awards di Royal Albert Hall, London (1989) mengalahkan penghibur-penghibur ternama di rantau Asia, termasuk Anita Sarawak dari Singapura dan Leslie Cheung dari Hong Kong. Sudirman yang meyandang gelaran 'Best Performance' - Penghibur No.1 Asia semakin mendapat perhatian di pentas-pentas dunia Eropah.

Berkisah tentang Hawaii, kata Sudir, "Sebelum sampai di Hawaii, saya ingat saya akan menyanyi di hotel lima bintang macam selalu. Tapi hotel ini semacam. Luasnya sampai 80 ekar. Panjangnya satu batu. Nak pergi bilik kena naik kereta api elektronik atau motobot.

Kereta apinya ada dua. Motobot ada tiga. Kereta apinya pula masuk keluar hotel, bahkan sampai ke dalam lobby hotel. Memang ralit kita dibuatnya. Macam alam fantasi, macam Disneyland!".

Bagaimana layanan mereka terhadap Sudir?

Mr. Dunn (Dharanee, pengurus Sudir) tersenyum lebar menjawab: "Huh, Sudir macam anak Raja Arablah. Untuk Sudirman disediakan Limousine panjang enam pintu sampai dua buah, putih dan hitam. Dan sebuah kereta mewah berwarna merah. Sudirman boleh pilih yang mana saja, siap dengan pemandu.

Salah sebuah limo panjang yang disediakan untuk Sudirman.

"Tapi Sudirman, kalau show, dia tak suka jalan-jalan. Pekerja-pekerja dialah yang pakai segala kemudahan, termasuk saya," ujar Mr. Dunn sambil ketawa bergurau.

Cerita Mr. Dunn lagi: "Hotel ini - Waikoloa Beach Resort termewah di dunia. Menelan belanja 400 juta dolar."

"Tapi kesian Sudirman.... masalah dia, makanan. Walaupun dia boleh makan apa saja tapi Sudirman, kalau dia tak berkenan, dia tak usik. Biarlah mahal macam mana pun. Last-last dalam biliknya dia makan 'maggi' aje. Kadang kala dia telan telur mentah, tahan lapar," kata Mr. Dunn.

 Waikoloa Beach Resort, Hawaii.

"Standing Ovation" 2 Kali


Teringin juga nak tahu, macam mana show Sudir di Hawaii?

Cerita Mr. Dunn: "Sebelum show, memang orang tak kenal siapa Sudirman. Walaupun ada desas-desus tentang dia, tapi mereka tidak tahu siapa.

"Masa show, penonton seramai 1,800 orang, kebanyakan mat saleh, semacam punya berlagak. Mereka kalangan elit yang memang meminati show-show penghibur-penghibur terkenal dunia.

"Bila tiba saatnya Sudirman tampil ke pentas, nampak wajah masing-masing semacam, menyombong buat tak kisah, mereka macam mahu Sudirman buktikan macam manalah shownya, mungkin mereka fikir, siapalah si dia ini, lebih-lebih lagi dia datang dari Asia.

"Ternyata pada malam itu Sudirman bekerja keras. Penyanyi latarnya seorang sahaja, Sarah. Sebab seorang lagi terkandas tak dapat visa. Tapi Sudirman tak peduli itu semua, Sudirman bila sudah berada di pentas. 'Pentas itu aku punya', segala kelemahan dapat ditutupnya dengan aksi persembahannya.

"Penonton-penonton yang semacam dingin aje pada mulanya, macam ndak tak ndak aje pandang Sudirman, tapi last-last mereka beri Sudirman "Standing Ovation" sebanyak dua kali dan meminta Sudirman menyanyi lagi.

"Yang pada mulanya macam sombong pada Sudirman, last-last naik pentas beri dia bunga dan menciumnya berkali-kali.

"Kalau Kak BAM ada bersama, mesti Kak BAM bangga kerana artis dari sebelah Asia, Melayu pulak tu, telah dapat memenangi hati penonton mat saleh yang begitu kritikal dan keras macam batu," cerita Mr. Dunn.

Esoknya, semua orang di hotel tersebut kerumun Sudir, hulur autograph, tangkap gambar dan memuji-muji Sudir macam nak rak. Kata mereka, "Sudirman akan mencabar Michael Jackson".

Apa kata Sudir?

"Tau-taulah Sudirman tu, dia tak makan puji. Bila orang puji, dia tersengih aje."

Mr. Dunn turut berasa bangga, bila mereka kata, belum pernah melihat penyanyi dan penghibur seperti Sudirman. Semua penonton terus terpaku, tak bergerak-gerak di tempat duduk mereka. Lepas satu lagu ke satu lagu dengan showmanshipnya yang memukau.

Kata Mr. Dunn, dia faham sangat dengan perangai Sudir, bila dia merasakan kewibawaanya tercabar, kerana mat-mat saleh tu tengok tubuh badannya yang kecil, sebab itulah dia lanyak penonton-penonton yang ada itu dengan persembahannya yang betul-betul kelas kerana geram dan tercabar.

Minuman SUDI Atas Pentas


Penonton-penonton menjerit-jerit bila mereka nampak muka Sudirman di minuman tin SUDInya. Seorang wanita Amerika yang dijemput oleh Sudirman naik ke pentas, menjerit...! "My... he's got his face on the can!!". 

Memang, mula-mula mereka ingat agaknya Sudirman artis kokak aje, tapi perlahan-lahan mereka sedar siapa Sudirman sebenarnya. Apalagi, esoknya ramai yang meminta minuman SUDI nak bawa pulang. Sudir kata, tunggu bila dia 'famous' di Amerika nanti. Sudirman acah-acah aje tu!

Perempuan Mat Saleh Marah-Marah


Menceritakan pengalamannya selama beberapa hari mengikut Sudir ke Hawaii, kata Mr. Dunn, memang banyak peristiwa yang ditempuhinya. "Kecik-kecik Sudirman, tapi dia pandai mengajar mat-mat saleh ni yang memandang rendah kepada orang-orang Asia. Sudirman memang bijak dan tidak gentar berhadapan dengan sesiapa aje!"

Satu lagi peristiwa, lagi dahsyat, cerita Mr. Dunn: "Semasa Sudirman masuk Limousine panjang di bandar, seorang wanita mat saleh berbadan besar telah menghampiri kereta tersebut, terus terjah si pemandu dan memaki hamunnya dengan kata-kata yang kesat dan sumpah seranah macam-macam, saya pun tak faham. Mungkin dia geram dan marah sangat, si driver mat saleh yang sebangsa dengannya menjadi driver orang Asia.

Yang Mr. Dunn ingat antara lain kata-kata perempuan mat saleh itu: "I hope that man pays you a lot of money for making you his slave (saya harap orang itu bayar awak banyak wang untuk kamu menjadi 'khadamnya')...."

"Sudir memang bengang sangat menghadapi peristiwa itu, tapi dia kawal dirinya seboleh mungkin, kerana mengenangkan dirinya itu adalah 'tetamu terhormat'.

Kata Sudirman: "Biarkanlah perempuan itu seperti anjing menyalak bukit. Namun di sudut hatinya terasa juga, mentang-mentanglah dia orang Asia, macam tak layak aje mat saleh menjadi 'driver'nya."

Kena Tahan

SAM bodyguard Sudir duduk di sebelah kirinya.

Telah berlaku satu lagi peristiwa yang agak mencemaskan juga, bodyguard Sudirman, SAM amat dicurigai oleh mat-mat saleh di Hawaii sana.

Baik polis, pegawai imigresen dan sekuriti, semuanya menyangka SAM 'gangster' kulit hitam dari Chicago. Dia orang ingat, SAM orang Mafia

"Ke mana-mana sahaja SAM ditanya macam-macam tentang siapa dirinya dan entah apa-apa lagi.

Komen Mr. Dunn: "Ini semua kerja Sudirmanlah. Dia yang membentuk imej SAM begitu, saja-saja."

Kata Sudir: "Biar lantaknya, mat-mat saleh tu takut kepada bayang-bayangnya sendiri."

JULAI 1991 - lima bulan selepas show Hawaii Sudir jatuh sakit.... detik-detik kematiannya semakin hampir. Tak siapa tahu kehendak Allah S.W.T. Yang Maha Berkuasa ke atas hamba-hamba-Nya. Yang Maha Menyanyangi dan Maha Mengasihi. Tujuh bulan lamanya Sudir terlantar dan akhirnya dia meninggalkan dunia yang fana ini buat selama-lamanya (22 Februari 1992) sentiasa diingati!

Kematian adalah rehat daripada kedukaan dunia! Semoga Allah S.W.T. mencucuri rahmat ke atas rohmu! Bahagialah kamu di alam Barzakh menunggu alam akhirat. Al-Fatihah buat Sudir yang dikasihi.

Petikan: Majalah URTV November 2012, "abadi dalam kenangan" catatan Bahyah Mahmood.

Teringat-Ingat Sudir di Hawaii

Thursday, October 25, 2012

Allahyarham Sudirman Sudah Dihajikan


Teringat saya Allahyarham Sudir semasa hayatnya 20 tahun dulu pernah berkata "Di dunia ini, tidak semua orang hidup dalam kesenangan. Kerana itulah saya bekerja keras untuk hidup senang. Memang bukan senang nak jadi orang senang.

Kata-kata itu sebagai menjawab teguran saya terhadap tabiatnya yang selalu asyik bekerja sehingga jam dua tiga pagi bersengkang mata menyiapkan skrip untuk shownya dan membaca surat peminat dan membalas surat peminat yang bertimbun-timbun.

Sedangkan kehidupan manusia itu telah diaturkan oleh Allah, waktu siang untuk bekerja mencari nafkah hidup dan pada waktu malam adalah untuk berehat dan tidur.

Semasa hayatnya dulu, memang menjadi impian Sudir, bila kesenangan telah dikecapi, dia sudah berniat untuk menjejakkan kakinya ke tanah suci, Mekah Al-Mukarramah untuk mengerjakan Umrah, teringin menatap Kaabah dan melakukan Tawaf di dalam Masjidil Haram.

Dia telah bermuafakat bersama kakak kesayangannya Datin Rudiah untuk pergi bersama menemaninya. "Selepas mengerjakan ibadah Umrah, di tahun berikutnya nanti bolehlah mengerjakan ibadah Haji pula." Begitulah mendapat tahu penyanyi M.Shariff (Allahyarham) telah berangkat ke Mekah bersama isteri dan kesemua anak-anaknya.

Sudir bersama kakak kesayangannya Datin Rudiah.

Rudiah mengakui memang Deman dah pasang niat untuk menjejakkan kaki ke tanah suci Mekah. "Sebelum dia jatuh sakit dulu, saya dan Deman memang telah merancang untuk pergi ke Mekah bersama, mengerjakan Umrah dulu, dan kemudian pada tahun berikutnya kami nak mengerjakan ibadah Haji pula. Adik-beradik yang lain kalau nak ikut serta lagilah meriah, memang dialu-alukan.

Begitulah, manusia hanya merancang, tapi Allah yang menentukan segala-galanya.

"Hajat kami berdua tidak kesampaian disebabkan halangan-halangan yang mendadak datangnya. Kemudian, tidak lama selepas itu Deman jatuh sakit. Namun saya masih mengharap sangat penyakit akan sembuh dan dia akan kembali sihat seperti sedia kala dan bolehlah kami segerakan niat untuk ke tanah suci itu mengerjakan ibadah Umrah," kata Rudiah terkenangkan kisah-kisah yang terjadi kepada adik kesayangannya itu, walaupun 20 tahun telah berlalu.

"Saban tahun datangnya tarikh 22 Februari, dikala rakyat jelata mengenang kepergiannya, kami adik-beradik jadi sebak. Perasaan sedih pilu menusuk kalbu dan tergambar segala peristiwa dan penderitaan yang ditanggung oleh Deman. Kami adik-beradik yang tidak berputus asa, malah sentiasa berusaha dan berikhtiar untuk menyembuhkan penyakitnya. Penyakit santaunya terlalu kuat hingga tidak tertanggung oleh tubuh yang kecil itu.

"Akhirnya kami redha dengan kepergiannya yang tak kembali lagi, kami yakin Allah lebih sayangkan dia, tak mahu hidup lama. Allah pinjamkan dia selama 37 tahun di alam dunia yang fana ini untuk disayangi. Tapi terasa tak puas menyayangi Deman. Memang tak diduga dia pergi secepat itu," ujar Rudiah begitu terharu.

Namun ibadah Haji yang menjadi impian Sudir yang tak tercapai semasa hayatnya, kata Rudiah, adik-beradik semua sepakat melaksanakan BADAL HAJI untuk Deman begitu cepat sekali dilakukan pada tahun kematiannya (1992) sempena musim Haji pada 1412 Hijrah.


Rudiah menegaskan: "Kami adik-beradik tidak dapat melaksanakan sendiri Badal Haji buat Arwah Deman, kerana saya sendiri pada ketika itu (1992) masih belum lagi mengerjakan ibadah Haji. Jadi tak bolehlah melaksanakan Badal Haji untuk Arwah Deman," tegas Rudiah menjelaskan mengenai Badal Haji bererti, melaksanakan atau menggantikan haji untuk orang lain.

Sesungguhnya, seseorang yang akan menggantikan Badal Haji untuk orang lain, orang itu harus sudah melaksanakan haji untuk dirinya sendiri.

Sabda Rasulullah S.A.W "Laksanakan terlebih dahulu Hajimu, baru kamu melaksanakan haji orang lain." (Hadis riwayat Abu Dawud, Ibnu Majah dan Ibnu Abbas)

Rudiah menyatakan, biaya Badal Haji buat Allahyarham Sudir adalah dari wang sedekah yang dihulurkan oleh kawan-kawan dan sanak saudara yang menziarahi jenazah Deman di hari kematiannya, dan ditokok tambah lagi dari wang kami adik-beradik.

Selang beberapa tahun pemergian Allahyarham Sudir ke alam barzakh (alam penantian menunggu alam akhirat), Rudiah telah berangkat ke Mekah mengerjakan Umrah bersama suaminya Datuk Zainudin Awang Ngah pada tahun 1996. Kemudian 1998, Rudiah dan suaminya berangkat lagi ke Mekah mengerjakan ibadah Haji, rukun Islam yang kelima.

Dituruti seorang lagi abang Arwah Sudir iaitu Encik Basir telah mengerjakan Haji bersama isterinya Aishah Haji Mahadi pada tahun 2002.

Kesemua abang dan kakak Arwah Sudir tidak lupa mengerjakan Umrah untuk Arwah Deman yang disayangi bila mereka berkesempatan berada di Mekah mengerjakan ibadah Umrah.

Sudir dikalangan keluarganya panggilan mesranya ialah Deman. Sementara anak-anak saudaranya yang ramai itu memanggil Sudir, COKMAN.

Banyak kenangan bersama Sudir semasa hayatnya dulu, abadi di hati sanubari abang-abang dan kakak-kakaknya. Begitu juga Sudir meninggalkan kenangan manis dan indah di hati orang-orang yang menyayanginya, sahabat handai, peminat-peminat dan rakyat yang sentiasa mengingatinya yang kadangkala hati itu begitu terharu mendengar nyanyiannya di di corong-corong radio di pasar raya. Terasa seolah-olah dia masih hidup. Pada hakikatnya, Sudir telah pun kembali ke alam barzakh meninggalkan dunia yang fana ini.

Marilah kita bersama-sama mendoakan kesejahteraan rohnya di alam barzakh bersama penghuni-penghuni syurga.

Al-Fatihah....! Amin... Amin... Ya Rabbal'alamin.

Petikan: Majalah URTV Jun 2012, "abadi dalam kenangan" catatan Bahyah Mahmood.

Saturday, October 20, 2012

Hari Raya Haji Ingatan Saya


Hari Raya Haji adalah untuk Haji dan Hajjah sahaja. Begitulah yang ditekankan oleh ayah kepada kami adik-beradik semasa kecil. Dan kami mempercayai ayah. Merengek-rengeklah untuk mendapat sehelai baju baru; hantuklah kepada ke dinding untuk mendapat sepatu baru, namun ayah tetap tidak akan berganjak daripada pendiriannya.

"Hari Raya Haji untuk wan, datuk, Pak Aji, Mak Aji Itam.... pergi lawat orang-orang tua tu!" satu perintah daripada ayah. Saya patuh dengan segala kerelaan hati. Tak ada baju baru atau sepatu baru pun tak apa. Perintah ayah dijunjung tinggi. Di rumah Wan, Pak Aji dan Mak Aji, mesti dapat duit belanja raya. Dan mereka ini tidak pernah menghampakan saya.

Apabila meningkat dewasa, saya mula dapat membaca tabiat ayah. Sememangnya ayah pandai mencari alasan sekiranya dia tidak berkemampuan untuk mendapatkan sesuatu yang kami adik-beradik hajatkan. Dan sekiranya kami masih berkeras kepala, barulah tangan ayah melayang ke pipi. Dengan ayah ada hadnya.

Sehingga hari ini saya masih berpendirian seperti ayah. Begitulah berkesannya 'ajaran' ayah. Dan kerana itu juga, pada setiap Hari Raya Haji saya selalu terkenangkan ayah dengan cara dan tindak-tanduknya.

Ayah mendapat panggilan 'Haji'nya pada tahun 1972. Ayah menaiki kapal laut. Dia diterima bertugas sebagai Pegawai Kebajikan jemaah-jemaah Haji ketika itu. Kerana itulah pelayarannya percuma. Kalau hendak menunggu ayah mengumpul duit untuk mengerjakan Haji, memang tidak terkumpul oleh ayah. Kerana ayah suka berkawan-kawan, suka berbelanja. Dan saya amat bangga dengan cara ayah.

Seminggu sebelum ayah bertolak, ayah telah melawat kami di rumah kakak saya di Kuala Lumpur. Suasana malam itu menjadi riuh-rendah. Kami amat merasakan keghairahan ayah untuk belayar ke tanah suci. Kami bersembang anak-beranak sampai lewat malam. Kemudian ayah memimpin saya ke suatu penjuru rumah.

 Allahyarham Haji Arshad Hassan

Ayah pastikan tiada orang lain yang mendengar kami sebelum dia berpesan. Dan permintaannya walaupun mengharukan, amat menggeletek hati saya. Kerana belum pernah saya melihat ayah yang begini. Sebelum dia bertolak pulang ke kampung kami di Temerloh, Pahang, ayah berpesan sekali lagi. Kali ini di hadapan semua.

"Sudir jangan lupa benda yang ayah nak tu ye?"

"Benda apa?" saya pura-pura bingung.

"Benda itulah," Ayah mengulangi. Keluarga saya saling berpandangan. Masing-masing ingin tahu apa yang dimaksudkan oleh ayah. Saya cuma tersenyum.

Dua minggu selepas ayah bertolak saya mendapat sekeping poskad darinya menyatakan yang 'tape recorder' tua saya habis rosak, tak boleh berjalan, kerana dimasuki air laut. Dan 'tape' yang saya rakamkan dengan lagu-lagu melayu untuk ayahpun habis rosak. Kasihan ayah. Pasti dia berasa kesunyian di dalam kapal.

Sepanjang pemergiannya, ayah kerap menghantar surat dan gambar-gambar semasa dia menunaikan Fardhu Haji di Kota Mekah. Kami tahu dia amat merindui kami. Kerana kami juga begitu terhadapnya.

Ayah pulang membawa sebahagian daripada Mekah; batu-batu akik yang berwarna-warni, permaidani yang berbagai-bagai ukuran, pinggan-mangkuk, buah kurma, air zam-zam, berbagai bentuk kitab dan terjemahannya dan seribu satu barang lagi. Ayah kelihatan seronok melihat kami adik-beradik berebut-rebut mengambil ole-ole yang dibawanya pulang. Saya agak ayah berasa amat puas kerana dapat menghadiahkan kami sesuatu yang amat kami sukai ketika itu.

Pada tahun 1978, saya memenangi peraduan menulis esei anjuran Syarikat Penerbangan Jepun (JAL). Hadiahnya merupakan kursus selama tiga bulan di Jepun. Saya berhari Raya Haji di sana. Dan saya sempat menghantar sekeping kad ucapan Selamat Hari Raya Haji yang saya buat sendiri kepada ayah. Di dalamnya saya tulis:

"Dulu ayah kata Hari Raya Haji untuk orang dah naik Haji. Sekarang saya ucapkan Selamat Hari Raya Haji  kepada ayah, rajin-rajin makan ubat."

Ayah tidak membalas kad saya. Ayah memang tidak suka menulis surat. Tetapi apabila saya telah pulang ke kampung, saya ternampak kad ucapan saya di dalam laci biliknya. Dan saya nampak beberapa bekas titisan air mata atas kiriman saya. Dan saya tahu ayah amat terharu menerima kad tersebut daripada saya.

Semenjak ayah bergelar 'Haji', setiap Hari Raya Haji kami raikan bersama sekiranya tiada aral melintang. Dan ayah orang yang paling gembira sekali.

Pada Hari Raya Haji tahun 1979, saya ke Malaysia Timur, menyanyi. Saya sempat menghantar kad Hari Raya Haji saya untuk ayah. Ayah ketika itu sedang sakit. Dan seminggu selepas Hari Raya Haji tahun itu, ayah meninggalkan kami buat selama-lamanya. Dan saya terus dibuai rindu dengan seribu kenangan tentang ayah setiap tahun pada Hari Raya Haji.

Kerana itulah pada Hari Raya Haji, setiap Haji dan Hajjah mendapat tempat yang paling istimewa di hati saya. Malahan perasaan ini terus terpupuk sepanjang tahun kerana saya menganggap mereka ini telah mencapai satu tahap yang mulia di sisi agama.

P.Ramlee bersama pasangan Haji S. Romainoor dan Hajjah Umi Kalthoum

Dan pada Hari Raya Haji ini, saya berhajat untuk menziarahi sepasang Haji dan Hajjah yang bertanggungjawab ke atas perkahwinan saya, Haji Romainoor dan Hajjah Umi Kalthoum yang kebetulan mereka adalah juga sahabat lama ayah. Dan seperti pesan ayah saya akan membawa kain pelekat baru sebagai tanda ingat, kan ini hari raya untuk mereka!

Petikan: 'Dari Dalam Sudirman' muka 32-33, tulisan Sudirman Haji Arshad.

Tuesday, October 16, 2012

Rambut Sudirman & Kenangan Royal Albert Hall

Sudir sewaktu diumumkan sebagai pemenang Asia's No.1 Performer

Semasa hayatnya Sudirman Haji Arshad 20 tahun yang lalu, saya memang suka sangat bila dapat peluang bersembang-sembang santai dengan manager Sudir, Dharanee Dharan Kannan - Mr. Dunn, panggilan Sudir kepada pemuda yang kacak lawa lagi peramah.

Sepulangnya ke Malaysia dari London, Mr. Dunn yang mengiringi Sudir yang kegembiraan menjulang anugerah Penghibur Terbaik Asia (Asia's No.1 Performer) di Malam Anugerah Muzik Popular Asia di Royal Albert Hall, London 1989 (dulu), Dharanee sempat berbisik-bisik dengan saya: "Ada banyak story ....nantilah!"

Tentunya banyak hal-hal yang berlaku di belakang pentas Royal Albert Hall yang tak akan diceritakan oleh Sudir sendiri.

Kata Mr. Dunn: "Memang banyak hal yang saya terpaksa hadapi berkaitan dengan Sudirman. Pertama sekali ketika Rehearsal. Kata Sudirman, dia tak perlu menghadiri latihan pertama itu. Biarlah pengarah muziknya, Michael Veerapan sahaja yang membuat penerangan kepada Orkestra Royal Albert Hall itu. Lagipun Sudirman memang dah banyak berlatih di tempat sendiri dengan pengarah muziknya itu.

"Ketiadaan Sudirman semasa latihan membuatkan penganjurnya marah-marah!" cerita Mr. Dunn.

Kata Mr. Dunn: "Dia nak marah! ....Marahlah!". Sudir memang tidak mahu membuang masa berjam-jam rehearsal. Saya sendiri mati-matian membela Sudirman. Kerana saya sendiri lebih suka Sudirman pergi ke salon dan Sudirman sendiri pun memang dah merancang nak ke Vidal Sasson untuk mendandan rambutnya, nak tukar fesyen, tukar style rambut yang lebih mempesona penampilannya di pentas malam nanti.

Sudir bersama managernya Mr. Dunn

"Biarkan dia ke salon, tak mengapa. Kerana dia memang sudah bersedia untuk shownya di malam nanti," begitulah yang dikisahkan oleh Mr. Dunn. Lalu minta saya meneka berapakah harga fesyen rambut baru Sudir malam yang bersejarah itu?

Entah ya!. Di London tentulah mahal!. Harga rambut baru Sudirman ialah 75 pound! Wowww! (RM360), untuk malam yang bersejarah itu. Tak mengapalah, Sudirman menang Asia's No.1 Performer!

Sudir & Anita Sarawak Berdakap

Sudirman (empat dari kiri) bersama rakan-rakan penghibur Asia yang 
menyertai pertandingan nyanyian di Royal Albert Hall, London. Turut
kelihatan dalam foto ialah Anita Sarawak (paling kanan).

Munir, Sahabat saya yang bermastautin di Kota London, seronok sangat bercerita tentang kemenangan Sudirman menggondol anugerah Penghibur Terbaik Asia di Royal Albert Hall, London (1989).

Kata Munir dia berasa bertuah dapat menyaksikan pertandingan penghibur-penghibur Asia yang ternama.

Katanya, lebih seronok lagi, dapat melihat sendiri peristiwa Sudirman & Anita Sarawak yang nampaknya cukup mesra mereka berdua. Sudir dengan Anita berdakap-dakap sikit punya lama di saat keputusan pertandingan mula dibacakan. Tentunya insan berdua ini sedang berkongsi perasaan yang sedang berdebar-debar.... tak tau siapa menang sebagai JUARA

Bila saya tanya Dharanee perihal Sudir dan Anita sepulangnya mereka dari London, Mr. Dunn pun memang tau Sudir dan Anita sememangnya berkawan baik, "Sudir tu anggap Anita macam kakaknya. Dia begitu hormat pada Anita".

Kata Mr. Dunn, sewaktu berbaris di belakang pentas, sebelum keluar ke depan pentas untuk menerima award masing-masing, Sudir beritahu Anita; "Nita, kalau you menang, jangan lupa yang I pun ada berdiri tercanguk di atas stage ya!". 

Dan jawab Anita pulak; "Sudir, kalau you menang, jangan lupa I pun ada berdiri di sebelah you ya!".

Begitulah kisah mereka berdua. Seronok dan terharu sekali mendengar luahan perasaan kedua-dua bintang handalan ini ketika mereka berdua berada di tempat orang.

Sebab itulah agaknya bila keputusan diumumkan, seperti yang diceritakan oleh kawan-kawan di London, orang yang paling gembira sekali dengan kemenangan Sudir ialah Anita Sarawak. Dia terpekik kegembiraan. Sukanya dia, melonjak-lonjak kegembiraan.

Ternyata mereka berdua meraikannya bersama, tak kira siapa yang menang.

Setelah mendengar banyak cerita-cerita kisah London dari Mr. Dunn, secara bergurau saya tanya Sudir: "Apa yang Sudir cakapkan pada Anita sewaktu berdakap-dakap tu?"

Sudir terkejut juga bila ditanya begitu, terus terkekek-kekek dia tertawa...; "Kak Bahyah ni tak pergi London pun boleh tau semua hal.

"Memanglah saya gembira dan kalau saya tak menang pun, saya harap-harap Anitalah yang menang. Saya cakap pada dia berulang kali; "Anita, Anita! You are still my star! You are still my star".

Apa pula kata Anita pada Sudir? Tanya saya saja-saja nak kepo.

Jawap Anita; "I am so happy for you. I told you, you are special. I am so happy for you."

BAM tumpang berbangga! Tak sedar meleleh air mata mendengar cerita anak Melayu yang istimewa ini.

Tak Mahu Penari Mat Saleh


Mr. Dunn menemani Sudir di pentas untuk persembahan Charlie Chaplinnya

"Sudirman tak mahu penari Mat Saleh membawa propnya ke pentas untuk persembahan Charlie Chaplinnya, kerana bimbang si penari tersilap buat nanti," cerita Dharanee perihal peristiwa yang berlaku di malam Anugerah Muzik Popular Asia di Royal Albert Hall, London.

Jadi mahu tak mahu, terpaksalah Mr. Dunn sendiri mengambil alih tempat si penari kerana Mr. Dunn sendiri sebagai manager, memang sudah biasa mengendalikan show Sudir.

Pihak penganjur memang menentang keras tindakan Mr. Dunn yang rela hati nak membawa prop naik ke pentas, disebabkan dia tak ada 'work permit'.

Terpaksa juga si manager mencari jalan, semata-mata untuk kepuasan artisnya yang satu ini.

Begitulah hebatnya pengurus seperti Dharanee. Baginya, kebaikan Sudir adalah keutamaannya. Hingga sanggup dia bertekak tak habis-habis. Pihak penganjur pun hairan dengan sikap Mr. Dunn, lalu berkata; "Awak sepatutnya boleh mengawal artis awak."

Tetapi sebenarnya, kawalannya terhadap kepentingan Sudirman adalah lebih penting baginya, sehingga menghasilkan kejayaan yang hebat, turut mengharumkan tanah airnya, Malaysia! Satu Malaysia negara tercinta!

Tidur

Alkisah... pada hari pertunjukkan, sekali lagi Mr. Dunn bertekak dengan pihak penganjur, sebab Mr. Dunn tidak mahu kejutkan Sudir di pagi hari, untuk menghadiri temu ramah di BBC London.

Kata Mr. Dunn; "Artis saya perlu tidur dan rehat yang cukup."

Mr. Dunn Jaga Makan Minum Sudirman



Semasa di London, Mr. Dunn juga khabarnya tiap hari tak penat-penat keliling kota London mencari restoran halal untuk membeli makanan halal buat santapan bosnya, Sudirman.

Makanan yang dipilih bukan saja halal, tapi sedap dan sesuai, kena dengan selera Sudir. Sudir pula memang cerewet dengan makanan, kalau kita kata sedap, pada dia tak sedap, dia tak makan.

Mr. Dunn kenalah memilih makanan yang sesuai untuk Sudir, supaya suara Sudir tidak parau atau sakit tekak disebabkan tersalah makan.

Ternyata berat juga tanggungjawab dan tugas Mr. Dunn terhadap seorang artis ternama, Sudirman Haji Arshad. Dan tak sia-sialah penat lelah Mr. Dunn lantaran artisnya berjaya menjulang award Asia's No.1 Performer di Royal Albert Hall, London!

Sembunyikan Sudir


Kebanggaan negara. Kegembiraan jelas terpancar pada wajah Sudir 
sebaik pulang dari London, selepas mengharumkan nama negara.

Kepulangan Sudirman Haji Arshad, Penghibur No.1 Asia ke tanah air Malaysia tercinta telah disambut dengan sorakan gembira dan bangga dari ribuan peminat-peminatnya dan juga kawan-kawan yang menunggunya di Hotel PJ Hilton.

Dalam sibuk-sibuk orang ramai menyerbunya, saya pun yang tak ketinggalan menyibuk sama, sempat juga berbual sekejap dengan Sudir bertanyakan kisah dia di London.

Dalam senyum sedih Sudir mengadu, katanya sebelum pertunjukkan di Royal Albert Hall itu, dia tak mendapat perhatian langsung dari pihak media atau jurugambar di London.

"Terasa diri saya tidak dipedulikan langsung dalam satu acara di mana kesemua artis berkumpul untuk bergambar."

Tak sempat Sudir menghabiskan ceritanya, Mr. Dunn cepat menyampuk; "Kak Bahyah tau tak, setelah mereka melihat persembahan Sudir.... masing-masing terus terpegun. Dan bila diumumkan Sudir menang... wow! Semua wartawan dan jurugambar mencari-carinya sehinggalah Sudir terpaksa diheret oleh pihak penganjur dan disembunyikan satu jam lamanya, kerana ribuan manusia di luar sedang menantinya untuk menatap wajah Sudir dari dekat!

"Bayangkan... kalau Sudir keluar untuk pulang ke hotel, sudah tentu dia pengsan di tengah-tengah 'mat saleh' yang tegap-tegap sasa!" kata Mr. Dunn sambil ketawa.

Petikan: Majalah URTV 'Abadi Dalam Kenangan' catatan: Bahyah Mahmood, keluaran Oktober 2012.


Sudir sewaktu melakukan persembahan