Tuesday, October 16, 2012

Rambut Sudirman & Kenangan Royal Albert Hall

Sudir sewaktu diumumkan sebagai pemenang Asia's No.1 Performer

Semasa hayatnya Sudirman Haji Arshad 20 tahun yang lalu, saya memang suka sangat bila dapat peluang bersembang-sembang santai dengan manager Sudir, Dharanee Dharan Kannan - Mr. Dunn, panggilan Sudir kepada pemuda yang kacak lawa lagi peramah.

Sepulangnya ke Malaysia dari London, Mr. Dunn yang mengiringi Sudir yang kegembiraan menjulang anugerah Penghibur Terbaik Asia (Asia's No.1 Performer) di Malam Anugerah Muzik Popular Asia di Royal Albert Hall, London 1989 (dulu), Dharanee sempat berbisik-bisik dengan saya: "Ada banyak story ....nantilah!"

Tentunya banyak hal-hal yang berlaku di belakang pentas Royal Albert Hall yang tak akan diceritakan oleh Sudir sendiri.

Kata Mr. Dunn: "Memang banyak hal yang saya terpaksa hadapi berkaitan dengan Sudirman. Pertama sekali ketika Rehearsal. Kata Sudirman, dia tak perlu menghadiri latihan pertama itu. Biarlah pengarah muziknya, Michael Veerapan sahaja yang membuat penerangan kepada Orkestra Royal Albert Hall itu. Lagipun Sudirman memang dah banyak berlatih di tempat sendiri dengan pengarah muziknya itu.

"Ketiadaan Sudirman semasa latihan membuatkan penganjurnya marah-marah!" cerita Mr. Dunn.

Kata Mr. Dunn: "Dia nak marah! ....Marahlah!". Sudir memang tidak mahu membuang masa berjam-jam rehearsal. Saya sendiri mati-matian membela Sudirman. Kerana saya sendiri lebih suka Sudirman pergi ke salon dan Sudirman sendiri pun memang dah merancang nak ke Vidal Sasson untuk mendandan rambutnya, nak tukar fesyen, tukar style rambut yang lebih mempesona penampilannya di pentas malam nanti.

Sudir bersama managernya Mr. Dunn

"Biarkan dia ke salon, tak mengapa. Kerana dia memang sudah bersedia untuk shownya di malam nanti," begitulah yang dikisahkan oleh Mr. Dunn. Lalu minta saya meneka berapakah harga fesyen rambut baru Sudir malam yang bersejarah itu?

Entah ya!. Di London tentulah mahal!. Harga rambut baru Sudirman ialah 75 pound! Wowww! (RM360), untuk malam yang bersejarah itu. Tak mengapalah, Sudirman menang Asia's No.1 Performer!

Sudir & Anita Sarawak Berdakap

Sudirman (empat dari kiri) bersama rakan-rakan penghibur Asia yang 
menyertai pertandingan nyanyian di Royal Albert Hall, London. Turut
kelihatan dalam foto ialah Anita Sarawak (paling kanan).

Munir, Sahabat saya yang bermastautin di Kota London, seronok sangat bercerita tentang kemenangan Sudirman menggondol anugerah Penghibur Terbaik Asia di Royal Albert Hall, London (1989).

Kata Munir dia berasa bertuah dapat menyaksikan pertandingan penghibur-penghibur Asia yang ternama.

Katanya, lebih seronok lagi, dapat melihat sendiri peristiwa Sudirman & Anita Sarawak yang nampaknya cukup mesra mereka berdua. Sudir dengan Anita berdakap-dakap sikit punya lama di saat keputusan pertandingan mula dibacakan. Tentunya insan berdua ini sedang berkongsi perasaan yang sedang berdebar-debar.... tak tau siapa menang sebagai JUARA

Bila saya tanya Dharanee perihal Sudir dan Anita sepulangnya mereka dari London, Mr. Dunn pun memang tau Sudir dan Anita sememangnya berkawan baik, "Sudir tu anggap Anita macam kakaknya. Dia begitu hormat pada Anita".

Kata Mr. Dunn, sewaktu berbaris di belakang pentas, sebelum keluar ke depan pentas untuk menerima award masing-masing, Sudir beritahu Anita; "Nita, kalau you menang, jangan lupa yang I pun ada berdiri tercanguk di atas stage ya!". 

Dan jawab Anita pulak; "Sudir, kalau you menang, jangan lupa I pun ada berdiri di sebelah you ya!".

Begitulah kisah mereka berdua. Seronok dan terharu sekali mendengar luahan perasaan kedua-dua bintang handalan ini ketika mereka berdua berada di tempat orang.

Sebab itulah agaknya bila keputusan diumumkan, seperti yang diceritakan oleh kawan-kawan di London, orang yang paling gembira sekali dengan kemenangan Sudir ialah Anita Sarawak. Dia terpekik kegembiraan. Sukanya dia, melonjak-lonjak kegembiraan.

Ternyata mereka berdua meraikannya bersama, tak kira siapa yang menang.

Setelah mendengar banyak cerita-cerita kisah London dari Mr. Dunn, secara bergurau saya tanya Sudir: "Apa yang Sudir cakapkan pada Anita sewaktu berdakap-dakap tu?"

Sudir terkejut juga bila ditanya begitu, terus terkekek-kekek dia tertawa...; "Kak Bahyah ni tak pergi London pun boleh tau semua hal.

"Memanglah saya gembira dan kalau saya tak menang pun, saya harap-harap Anitalah yang menang. Saya cakap pada dia berulang kali; "Anita, Anita! You are still my star! You are still my star".

Apa pula kata Anita pada Sudir? Tanya saya saja-saja nak kepo.

Jawap Anita; "I am so happy for you. I told you, you are special. I am so happy for you."

BAM tumpang berbangga! Tak sedar meleleh air mata mendengar cerita anak Melayu yang istimewa ini.

Tak Mahu Penari Mat Saleh


Mr. Dunn menemani Sudir di pentas untuk persembahan Charlie Chaplinnya

"Sudirman tak mahu penari Mat Saleh membawa propnya ke pentas untuk persembahan Charlie Chaplinnya, kerana bimbang si penari tersilap buat nanti," cerita Dharanee perihal peristiwa yang berlaku di malam Anugerah Muzik Popular Asia di Royal Albert Hall, London.

Jadi mahu tak mahu, terpaksalah Mr. Dunn sendiri mengambil alih tempat si penari kerana Mr. Dunn sendiri sebagai manager, memang sudah biasa mengendalikan show Sudir.

Pihak penganjur memang menentang keras tindakan Mr. Dunn yang rela hati nak membawa prop naik ke pentas, disebabkan dia tak ada 'work permit'.

Terpaksa juga si manager mencari jalan, semata-mata untuk kepuasan artisnya yang satu ini.

Begitulah hebatnya pengurus seperti Dharanee. Baginya, kebaikan Sudir adalah keutamaannya. Hingga sanggup dia bertekak tak habis-habis. Pihak penganjur pun hairan dengan sikap Mr. Dunn, lalu berkata; "Awak sepatutnya boleh mengawal artis awak."

Tetapi sebenarnya, kawalannya terhadap kepentingan Sudirman adalah lebih penting baginya, sehingga menghasilkan kejayaan yang hebat, turut mengharumkan tanah airnya, Malaysia! Satu Malaysia negara tercinta!

Tidur

Alkisah... pada hari pertunjukkan, sekali lagi Mr. Dunn bertekak dengan pihak penganjur, sebab Mr. Dunn tidak mahu kejutkan Sudir di pagi hari, untuk menghadiri temu ramah di BBC London.

Kata Mr. Dunn; "Artis saya perlu tidur dan rehat yang cukup."

Mr. Dunn Jaga Makan Minum Sudirman



Semasa di London, Mr. Dunn juga khabarnya tiap hari tak penat-penat keliling kota London mencari restoran halal untuk membeli makanan halal buat santapan bosnya, Sudirman.

Makanan yang dipilih bukan saja halal, tapi sedap dan sesuai, kena dengan selera Sudir. Sudir pula memang cerewet dengan makanan, kalau kita kata sedap, pada dia tak sedap, dia tak makan.

Mr. Dunn kenalah memilih makanan yang sesuai untuk Sudir, supaya suara Sudir tidak parau atau sakit tekak disebabkan tersalah makan.

Ternyata berat juga tanggungjawab dan tugas Mr. Dunn terhadap seorang artis ternama, Sudirman Haji Arshad. Dan tak sia-sialah penat lelah Mr. Dunn lantaran artisnya berjaya menjulang award Asia's No.1 Performer di Royal Albert Hall, London!

Sembunyikan Sudir


Kebanggaan negara. Kegembiraan jelas terpancar pada wajah Sudir 
sebaik pulang dari London, selepas mengharumkan nama negara.

Kepulangan Sudirman Haji Arshad, Penghibur No.1 Asia ke tanah air Malaysia tercinta telah disambut dengan sorakan gembira dan bangga dari ribuan peminat-peminatnya dan juga kawan-kawan yang menunggunya di Hotel PJ Hilton.

Dalam sibuk-sibuk orang ramai menyerbunya, saya pun yang tak ketinggalan menyibuk sama, sempat juga berbual sekejap dengan Sudir bertanyakan kisah dia di London.

Dalam senyum sedih Sudir mengadu, katanya sebelum pertunjukkan di Royal Albert Hall itu, dia tak mendapat perhatian langsung dari pihak media atau jurugambar di London.

"Terasa diri saya tidak dipedulikan langsung dalam satu acara di mana kesemua artis berkumpul untuk bergambar."

Tak sempat Sudir menghabiskan ceritanya, Mr. Dunn cepat menyampuk; "Kak Bahyah tau tak, setelah mereka melihat persembahan Sudir.... masing-masing terus terpegun. Dan bila diumumkan Sudir menang... wow! Semua wartawan dan jurugambar mencari-carinya sehinggalah Sudir terpaksa diheret oleh pihak penganjur dan disembunyikan satu jam lamanya, kerana ribuan manusia di luar sedang menantinya untuk menatap wajah Sudir dari dekat!

"Bayangkan... kalau Sudir keluar untuk pulang ke hotel, sudah tentu dia pengsan di tengah-tengah 'mat saleh' yang tegap-tegap sasa!" kata Mr. Dunn sambil ketawa.

Petikan: Majalah URTV 'Abadi Dalam Kenangan' catatan: Bahyah Mahmood, keluaran Oktober 2012.


Sudir sewaktu melakukan persembahan

1 comment:

zatul_yayah said...

:'(
bagusnya kalau saya macam arwah...