Thursday, October 25, 2012

Allahyarham Sudirman Sudah Dihajikan


Teringat saya Allahyarham Sudir semasa hayatnya 20 tahun dulu pernah berkata "Di dunia ini, tidak semua orang hidup dalam kesenangan. Kerana itulah saya bekerja keras untuk hidup senang. Memang bukan senang nak jadi orang senang.

Kata-kata itu sebagai menjawab teguran saya terhadap tabiatnya yang selalu asyik bekerja sehingga jam dua tiga pagi bersengkang mata menyiapkan skrip untuk shownya dan membaca surat peminat dan membalas surat peminat yang bertimbun-timbun.

Sedangkan kehidupan manusia itu telah diaturkan oleh Allah, waktu siang untuk bekerja mencari nafkah hidup dan pada waktu malam adalah untuk berehat dan tidur.

Semasa hayatnya dulu, memang menjadi impian Sudir, bila kesenangan telah dikecapi, dia sudah berniat untuk menjejakkan kakinya ke tanah suci, Mekah Al-Mukarramah untuk mengerjakan Umrah, teringin menatap Kaabah dan melakukan Tawaf di dalam Masjidil Haram.

Dia telah bermuafakat bersama kakak kesayangannya Datin Rudiah untuk pergi bersama menemaninya. "Selepas mengerjakan ibadah Umrah, di tahun berikutnya nanti bolehlah mengerjakan ibadah Haji pula." Begitulah mendapat tahu penyanyi M.Shariff (Allahyarham) telah berangkat ke Mekah bersama isteri dan kesemua anak-anaknya.

Sudir bersama kakak kesayangannya Datin Rudiah.

Rudiah mengakui memang Deman dah pasang niat untuk menjejakkan kaki ke tanah suci Mekah. "Sebelum dia jatuh sakit dulu, saya dan Deman memang telah merancang untuk pergi ke Mekah bersama, mengerjakan Umrah dulu, dan kemudian pada tahun berikutnya kami nak mengerjakan ibadah Haji pula. Adik-beradik yang lain kalau nak ikut serta lagilah meriah, memang dialu-alukan.

Begitulah, manusia hanya merancang, tapi Allah yang menentukan segala-galanya.

"Hajat kami berdua tidak kesampaian disebabkan halangan-halangan yang mendadak datangnya. Kemudian, tidak lama selepas itu Deman jatuh sakit. Namun saya masih mengharap sangat penyakit akan sembuh dan dia akan kembali sihat seperti sedia kala dan bolehlah kami segerakan niat untuk ke tanah suci itu mengerjakan ibadah Umrah," kata Rudiah terkenangkan kisah-kisah yang terjadi kepada adik kesayangannya itu, walaupun 20 tahun telah berlalu.

"Saban tahun datangnya tarikh 22 Februari, dikala rakyat jelata mengenang kepergiannya, kami adik-beradik jadi sebak. Perasaan sedih pilu menusuk kalbu dan tergambar segala peristiwa dan penderitaan yang ditanggung oleh Deman. Kami adik-beradik yang tidak berputus asa, malah sentiasa berusaha dan berikhtiar untuk menyembuhkan penyakitnya. Penyakit santaunya terlalu kuat hingga tidak tertanggung oleh tubuh yang kecil itu.

"Akhirnya kami redha dengan kepergiannya yang tak kembali lagi, kami yakin Allah lebih sayangkan dia, tak mahu hidup lama. Allah pinjamkan dia selama 37 tahun di alam dunia yang fana ini untuk disayangi. Tapi terasa tak puas menyayangi Deman. Memang tak diduga dia pergi secepat itu," ujar Rudiah begitu terharu.

Namun ibadah Haji yang menjadi impian Sudir yang tak tercapai semasa hayatnya, kata Rudiah, adik-beradik semua sepakat melaksanakan BADAL HAJI untuk Deman begitu cepat sekali dilakukan pada tahun kematiannya (1992) sempena musim Haji pada 1412 Hijrah.


Rudiah menegaskan: "Kami adik-beradik tidak dapat melaksanakan sendiri Badal Haji buat Arwah Deman, kerana saya sendiri pada ketika itu (1992) masih belum lagi mengerjakan ibadah Haji. Jadi tak bolehlah melaksanakan Badal Haji untuk Arwah Deman," tegas Rudiah menjelaskan mengenai Badal Haji bererti, melaksanakan atau menggantikan haji untuk orang lain.

Sesungguhnya, seseorang yang akan menggantikan Badal Haji untuk orang lain, orang itu harus sudah melaksanakan haji untuk dirinya sendiri.

Sabda Rasulullah S.A.W "Laksanakan terlebih dahulu Hajimu, baru kamu melaksanakan haji orang lain." (Hadis riwayat Abu Dawud, Ibnu Majah dan Ibnu Abbas)

Rudiah menyatakan, biaya Badal Haji buat Allahyarham Sudir adalah dari wang sedekah yang dihulurkan oleh kawan-kawan dan sanak saudara yang menziarahi jenazah Deman di hari kematiannya, dan ditokok tambah lagi dari wang kami adik-beradik.

Selang beberapa tahun pemergian Allahyarham Sudir ke alam barzakh (alam penantian menunggu alam akhirat), Rudiah telah berangkat ke Mekah mengerjakan Umrah bersama suaminya Datuk Zainudin Awang Ngah pada tahun 1996. Kemudian 1998, Rudiah dan suaminya berangkat lagi ke Mekah mengerjakan ibadah Haji, rukun Islam yang kelima.

Dituruti seorang lagi abang Arwah Sudir iaitu Encik Basir telah mengerjakan Haji bersama isterinya Aishah Haji Mahadi pada tahun 2002.

Kesemua abang dan kakak Arwah Sudir tidak lupa mengerjakan Umrah untuk Arwah Deman yang disayangi bila mereka berkesempatan berada di Mekah mengerjakan ibadah Umrah.

Sudir dikalangan keluarganya panggilan mesranya ialah Deman. Sementara anak-anak saudaranya yang ramai itu memanggil Sudir, COKMAN.

Banyak kenangan bersama Sudir semasa hayatnya dulu, abadi di hati sanubari abang-abang dan kakak-kakaknya. Begitu juga Sudir meninggalkan kenangan manis dan indah di hati orang-orang yang menyayanginya, sahabat handai, peminat-peminat dan rakyat yang sentiasa mengingatinya yang kadangkala hati itu begitu terharu mendengar nyanyiannya di di corong-corong radio di pasar raya. Terasa seolah-olah dia masih hidup. Pada hakikatnya, Sudir telah pun kembali ke alam barzakh meninggalkan dunia yang fana ini.

Marilah kita bersama-sama mendoakan kesejahteraan rohnya di alam barzakh bersama penghuni-penghuni syurga.

Al-Fatihah....! Amin... Amin... Ya Rabbal'alamin.

Petikan: Majalah URTV Jun 2012, "abadi dalam kenangan" catatan Bahyah Mahmood.

No comments: