Tuesday, November 27, 2012

Sudirman Sayang Sangat ATAI


COKMAN ATAI - begitulah tajuk tulisan tangan Sudirman Haji Arshad untuk lukisan kartunnya semuka penuh di ruangan Teringat-ingat Sudirman yang pernah tersiar di majalah URTV kesayangan ramai, keluaran 1 November 1990.

Kartun ini memaparkan perasaan kasih sayang Sudir terhadap anak saudaranya, sejak Atai masih kecil lagi. Sememangnya Atai membesar di depan mata Sudir yang dipanggilnya Cokman atau panggilan sayang kesemua anak-anak saudaranya.

Atai nama penuhnya Razman Azrai memang tinggal serumah dengan Cokmannya kerana ibu dan ayahnya, Datin Rudiah yang mengikut suaminya Datuk Zainudin bertugas di luar Kuala Lumpur iaitu di Sabah dan di Pulau Pinang selama beberapa tahun.

Sudirlah yang membimbing Atai untuk menjadi penyanyi dan penghibur sepertinya dan muncullah album nyanyian Atai yang berjudul Sahabat pada tahun 1987 keluaran Sudirman Productions. Dan Atai kerap juga muncul di pentas show Sudirman dan di konsert Sudirman di RTM (TV1). 

Setelah 20 tahun berlalu, kartun ini diulang sekali lagi untuk tatapan peminat-peminat Allahyarham untuk kita fikir-fikirkan pemikiran Penghibur No.1 Asia ini mempunyai wawasan yang jauh ke depan, sentiasa berusaha dan bekerja untuk menggapai angan-angannya menjadi Jutawan Ternama setelah bergelar Penghibur Ternama.

20 tahun dulu, ketika kartun ini tersiar (1990) bisnes Sudir memang sedang meningkat, pantas dan laju minuman SUDInya laris di pasaran dan Sudir pernah membisikkan ke telinga BAM, tak lama lagi dia akan menggenggam keuntungan RM5 juta.

Sudir juga berbisik untuk memasarkan minuman SUDInya ke Eropah dan ke Amerika (lihatlah lukisan kartun Sudir di Hawaii) keluaran lalu. Kesemua lukisan kartunnya di URTV semasa hayatnya dulu... tersurat dengan angan-angannya... kekecewaan hatinya yang terluka parah gara-gara rumah tangganya yang musnah, Sudir akhirnya berhenti menangis meratap... dia terus tersedar dari khayalannya memuja bidadarinya yang ghaib entah ke mana!

Sudir akhirnya tidak mahu lagi hidup merana, lantas bekerja dan berusaha terus tanpa penat dan tanpa tidur, ingin menjadi insan yang berjasa kepada negara sekaligus memartabatkan dirinya ke darjat jutawan ternama... itulah angan-angannya seperti yang tersurat di sebalik Cokman Atai dan itulah yang tersirat di sanubarinya, Atai buah hati pengarang jantung akan menerima satu juta ringgit di hari jadinya yang ke-24 tahun nanti.

Tidak mustahil angan-angan Sudir akan menjadi kenyataan kiranya namanya memang telah tertulis di Loh Mahfuz usianya menjangkau hingga 50-an misalnya, kerana Sudir pernah berbisik, dia akan jadi jutawan di usia 40-an.

Renung-renung dan fikir-fikirkanlah lukisan kartun yang penuh makna ini tersiar pada tarikh 1 November 1990. Kemudian, lapan bulan selepasnya (20 Julai 1991) Sudir tiba-tiba jatuh sakit. Sama sekali tidaklah kita menyangka dan menduga penyakitnya itu berlarutan hingga menghembuskan nafas terakhir. Kematiannya sungguh menggemparkan seluruh negara.

Tujuh bulan lamanya Sudir terlantar sakit dan akhirnya dia meninggalkan kita semua buat selama-lamanya. Kisah Sudirman Haji Arshad, hidup dan matinya sungguh menyayat hati.

Sememangnya banyak impiannya yang tidak tercapai. Begitulah kehendak Allah Azza Wajalla! Dia Maha Pengasih Maha Penyayang terhadap hamba-hambanya. Apa yang telah terjadi itulah yang terbaik. Ada hikmahnya!

Mudah-mudahan roh Sudirman Haji Arshad sentiasa dilimpahi rahmat Allah S.W.T.


Atai Lupakan Angan-Angan Jadi Penyanyi

Atai bersama wartawan Fauziah Samad (tengah) dan Saodah Ismail

ATAI - panggilan manja Razman Azrai bin Datuk Zainudin sememangnya menjadi 'buah hati' kesayangan Sudirman - bapa saudara yang dipanggilnya Cokman.

Atai semasa kanak-kanak lagi, umurnya baru lima tahun Sudir sudah membawa ke pentas shownya berganding dalam program hiburan di televisyen (RTM1).

Cerita Atai: "Semasa Cokman menyanyikan lagu patriotik, saya berjalan hormat atas pentas sambil tabik kepada penonton. Saya yakin saya telah melakukannya dengan baik, selepas itu saya sering dibawa oleh Cokman ke pentas-pentas shownya.

"Suatu ketika saya masih ingat lagi, Cokman menyuruh saya memanjat tiang bendera di Dataran Merdeka semasa show Cokman di malam tahun baru. Saya kena berlakon sebagai 'Double'nya sementara penonton menumpukan perhatian kepada saya, tiba-tiba Cokman muncul dari bawah pentas."

Setelah merakamkan nyanyiannya dalam album Sahabat terbitan Sudirman Productions pada tahun 1987, Atai mula rasa seronok menjadi penyanyi, apalagi lagu nyanyiannya 'Pusing' menjadi lagu hits kegemaran budak-budak sebaya dengannya.

Keseronokan berada dalam dunia hiburan memang terasa sangat. "Memang, semasa Cokman masih hidup dulu, saya benar-benar mahu libatkan diri dalam dunia seni. Masa tu seronok sangat sebab Cokman ada. Bila Cokman dah tak ada lagi di dunia ini, keseronokan saya hilang serta-merta.

"Apatah lagi di saat-saat terakhir Cokman berpesan bagai amanat terakhirnya. Atai, janganlah sekali-kali Atai meneruskan kehidupan sebagai artis. Janganlah mengikut jejak Cokman sebagai anak seni. Sebenar-benarnya kehidupan insan-insan seni penuh dengan pancaroba.

"Begitulah pesan Cokman yang masih terdengar-dengar lagi. Selepas Allahyarham Cokman meninggalkan dunia ini buat selama-lamanya, saya tidak lagi berangan-angan untuk menjadi penyanyi dan penghibur sepertinya. Saya berjanji tak akan melupakan amanat terakhir Cokman, bapa saudara yang paling saya sayangi. Dia amat istimewa bagi saya.

"Saya terlalu merinduinya... Dia sentiasa di hati saya walaupun dia sudah tak ada lagi di dunia ini. Segala kenangan hidup bersamanya tetap abadi."

Ketika Cokmannya meninggal dunia, Atai berusia 18 tahun dan masih menuntut lagi. Atai kini 38 tahun sudah bergelar sarjana lulusan University of Rhode Island, Amerika Syarikat, kini berjawatan bos di sebuah syarikat di Cyberjaya.

Atai telah pun melayari penghidupan rumah tangga bahagia di samping isteri dan anak-anak.

Mudah-mudahan penghidupan kita semua dilimpahi rahmat Allah S.W.T. Bahagia di dunia dan bahagia di akhirat, Insya-Allah. 

Petikan: Majalah URTV edisi 827, 01 -15 Disember 2012, catatan Bahyah Mahmood (Kak BAM).

1 comment:

Anonymous said...

Kalau la ATAI ni btul2 ingat kt alyrhm sudirman, nape kubor alyrhm sudirman dulu bertahun2 xdibersihkn. dulu pernah masuk paper. kalu die ingat kt alyrhm sudirman xla kuburnye mcm tu. maknanye ckp tak srupa bikin aje la.nmpak sgt xprnah g ziarah kubur alyrhm sudirman. nk glemor je tumpang nama sudirman. dah masuk tv n paper, baru lah kuburnyer dibersihkn... ATAI2.....